Komentar yo Follow dan like blog ini

16 Desember 2011

Bagaimana media massa mengendalikan pemikiran massa?


Media massa adalah alat yang paling kuat digunakan oleh kelas penguasa untuk memanipulasi massa. Membentuk dan mengendalikan pendapat dan tingkah laku serta menentukan apa yg normal dan apa yang dapat diterima. Artikel ini membahas cara kerja media massa melalui teori-teori pemikir utama, struktur kekuatan dan teknik-teknik dalam menggunakannya, dalam rangka untuk memahami peran media yang sebenarnya dalam masyarakat.
media massa mengendalikan massa
Sebagian besar artikel di situs ini membahas simbolisme gaib yang ditemukan di media massa seperti TV. Dari artikel ini timbul banyak pertanyaan yang lazim berkaitan dengan tujuan dari simbol-simbol dan motivasi dari orang2 yang meroketkan penyanyi tersebut, tetapi tidak mungkin bagi saya untuk memberikan jawaban yang memuaskan atas pertanyaan-pertanyaan tanpa menyebutkan konsep-konsep dan fakta. Oleh karena itu, saya memutuskan untuk menulis artikel ini untuk memasok latar belakang teoritis dan metodologis dari analisis yang disajikan di situs ini serta memperkenalkan para lulusan bidang komunikasi massa. Beberapa orang membaca artikel saya dan berpikir saya mengatakan “Lady Gagaingin mengontrol pikiran kita”. Dia hanyalah bagian kecil dari sistem besar yang ada, media massa.
Pemrograman Melalui Media Massa
Media massa adalah bentuk media yang dirancang untuk menjangkau khalayak ramai. Diantaranya televisi, film, radio, koran, majalah, buku, catatan, video game dan internet. Banyak penelitian telah dilakukan pada abad masa lalu untuk mengukur efek media massa pada populasi dalam rangka untuk menemukan teknik terbaik untuk mempengaruhinya. Dari studi muncul ilmu Komunikasi, yang digunakan dalam pemasaran, hubungan masyarakat dan politik. Komunikasi massa merupakan alat yang penting dalam menjamin fungsionalitas dari sebuah demokrasi besar, tetapi juga merupakan alat yang diperlukan untuk kediktatoran. Itu semua tergantung pada penggunaannya.
Dalam kata pengantar 1958 untuk A Brave New World, Aldous Huxley menjelaskan suatu gambaran tentang masyarakat. Dia percaya massa dikendalikan oleh “kekuatan impersonal”, elit yang berkuasa, yang memanipulasi populasi dengan menggunakan berbagai metode.
“Kekuatan impersonal (elite penguasa) mendorong kita sewaktu kita tidak memiliki kendali atas diri kita, membuat mereka dengan mudah mendorong kita ke berbagai arah yg mereka inginkan, yang seringkali menjerumuskan kita ke dalam sebuah mimpi buruk “dunia baru” dan ini adalah keinginan dari “kekuatan impersonal” yang didukung oleh organisasi komersial dan politik yang telah mengembangkan sejumlah teknik baru untuk memanipulasi, demi kepentingan beberapa minoritas. ”
– Aldous Huxley, Kata Pengantar untuk A Brave New World
Pandangan suramnya bukanlah hipotesis sederhana atau delusi paranoid. Ini adalah fakta yang didokumentasikan, yang hadir dalam mempelajari dunia yang paling penting di media massa. Berikut adalah beberapa di antaranya:
Elite Thinkers
Walter Lippmann
Walter Lippmann
Walter Lippmann
Walter Lippmann, seorang intelektual Amerika, penulis, dan pemenang dua kali pemenang dua kali Pulitzer melahirkan salah satu karya tentang penggunaan media massa di Amerika. Dalam Opini Publik (1922), Lippmann membandingkan massa ke dalam “monster besar” dan “ternak yang bingung”yang harus dibimbing oleh pemerintah yang mengatur. Dia menggambarkan para elit yang berkuasa sebagai “kelas khusus yang kepentingannya melampaui lokal”. Kelas ini terdiri dari ahli, spesialis dan birokrat. Menurut Lippmann, para pakar, yang sering disebut sebagai “elit”, yang menjadi mesin pengetahuan yang sebenarnya menjadi cacat utama dari sebuah demokrasi, Demokrasi yang ideal tentunya tidak mungkin menginjak-injak dan menakuti “ternak yang bingung”. Para warga yang dikatakan seperti “Ternak yang bingung” memiliki fungsi untuk menjadi “penonton yang tertarik” tetapi bukan peserta. Partisipasipan adalah tugas dari “orang yang bertanggung jawab”, yang bukan warga biasa.
Media massa dan propaganda karena itu alat yang harus digunakan oleh elit untuk aturan masyarakat tanpa paksaan fisik. Salah satu konsep penting yang disampaikan oleh Lippmann adalah “pembuatan persetujuan”, yang singkatnya, manipulasi opini publik untuk menerima agenda elite. Ini adalah pendapat Lippmann bahwa masyarakat umum tidak memenuhi syarat untuk alasan dan untuk menentukan isu-isu penting. Oleh karena itu penting bagi elit untuk memutuskan “untuk sendiri baik” dan kemudian menjual keputusan-keputusan kepada massa.
Bahwa “pembuatan persetujuan” dari penyempurnaan besar itu tidak ada, saya pikir, ini adalah sangkalan. Proses di mana pendapat publik timbul adalah tentu tidak kurang rumit daripada yang muncul di halaman ini, dan kesempatan untuk manipulasi adalah terbuka bagi siapa saja yang mengerti proses yang cukup jelas. . . . sebagai hasil penelitian psikologis, ditambah dengan sarana komunikasi modern, praktek demokrasi telah berbelok. Sebuah revolusi berlangsung, jauh lebih penting daripada pergeseran kekuatan ekonomi. . . . Di bawah pengaruh propaganda, belum tentu kita memahami arti jahat, konstanta lama pemikiran kita telah menjadi variabel. Hal ini tidak mungkin lagi, misalnya, untuk percaya pada dogma asli demokrasi, bahwa pengetahuan yang dibutuhkan untuk pengelolaan urusan manusia muncul secara spontan dari hati manusia. Dimana kita bertindak pada teori bahwa kita menunjukkan diri kita menipu diri sendiri, dan untuk bentuk persuasi bahwa kita tidak dapat memverifikasi. Hal ini telah menunjukkan bahwa kita tidak dapat mengandalkan pada intuisi, hati nurani, atau kecelakaan pendapat kasual jika kita berurusan dengan dunia luar jangkauan kita. ”
-Walter Lippmann, Opini Publik
Ini mungkin menarik untuk dicatat bahwa Lippmann merupakan salah satu pendiri Council on Foreign Relations (CFR)-Dewan Hubungan Luar Negeri, kebijakan luar negeri paling berpengaruh di dunia. Fakta ini akan memberi Anda petunjuk kecil tentang pemikiran elit mengenai penggunaan media.
“Politik dan kekuatan ekonomi di Amerika Serikat terkonsentrasi di tangan “elit penguasa” yang menguasai sebagian besar perusahaan multinasional yang berbasis di AS, media komunikasi utama, universitas swasta besar dan banyak sarana publik. Didirikan pada tahun 1921, Dewan Hubungan Luar Negeri adalah hubungan utama antara perusahaan besar dan pemerintah federal. Telah disebut sebagai “sekolah untuk negarawan” dan dekat untuk menjadi dari apa yang C. Wright Mills katakan, yaitu Power Elite – sekelompok orang yang memiliki kesamaan kepentingan dan membentuk keadaan dunia dari posisi yang kelompok mereka capai, dan merencanakan semuanya di belakang layar. Pembentukan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) adalah bagian dari usaha Dewan, serta International Monetary Fund (IMF) dan World Bank. ”
– Steve Jacobson, Mind Control di Amerika Serikat
Beberapa anggota CFR saat ini termasuk David Rockefeller, Dick Cheney, Barack Obama, Hillary Clinton, gereja megah-pendeta Rick Warren dan para CEO perusahaan besar seperti CBS, Nike, Coca-Cola dan Visa.
Carl Jung
Carl Jung
Carl Jung
Carl Jung adalah pendiri psikologi analitis (juga dikenal sebagai psikologi Jung), yang menekankan pemahaman jiwa dengan mengeksplorasi mimpi, seni, mitologi, agama, simbol dan filsafat. Asal usul konsep psikologis yang banyak digunakan saat ini seperti Archetype, the Complex, the Persona, the Introvert/Extrovert dan Synchronicity. Ia sangat dipengaruhi oleh latar belakang okultisme keluarganya. Carl Gustav, kakeknya, adalah seorang Freemason (dia adalah Grand Master) dan Jung sendiri menemukan bahwa beberapa dari nenek moyangnya adalah Rosicrucian. Hal ini mungkin menjelaskan mengapa ia memiliki minat yang besar dalam filsafat Timur dan Barat, alkimia, astrologi dan simbolisme. Salah satu konsep yang paling penting (dan disalahpahami) adalah Kesadaran kolektif/Collective Unconscious.
“Tesis saya, adalah sebagai berikut: Selain dari kesadaran kami, yang bersifat pribadi dan yang kami yakini sebagai jiwa, terdapat sistem psikis kedua yang bersifat kolektif, universal, dan impersonal yang identik pada semua individu. Kesadaran kolektif tidak berkembang secara individu tetapi diwariskan. Terdiri dari bentuk-bentuk pra-ada, yang sempurna, yang hanya bisa menjadi kesadaran sekunder dan yang memberikan bentuk nyata untuk isi psikis tertentu. ”
– Carl Jung, Konsep dari Kesadaran Kolektif
Transpires ketidaksadaran kolektif melalui keberadaan simbol serupa dan tokoh mitologis dalam peradaban yang berbeda. simbol pola dasar tampaknya akan tertanam di bawah sadar kolektif kita, dan, saat terkena kepada mereka, kami menunjukkan daya tarik alam dan ketertarikan. Simbol tersembunyi oleh karena itu dapat memberikan suatu dampak yang besar pada orang, bahkan jika banyak orang tidak pernah secara pribadi diperkenalkan kepada makna esoteris simbol itu. Media massa pemikir, seperti Edward D. Bernays, ditemukan dalam konsep ini cara yang hebat untuk memanipulasi pribadi publik dan kolektif bawah sadar.
Carl Jung pada Time Magazine
1955 Time Magazine cover featuring Carl Jung. Dikanan terlihat seperti Avatar, bukan?
Edward Bernays
Edward Bernays
Edward Bernays
Edward Bernays dianggap sebagai “ayah dari hubungan publik” dan konsep yang digunakan ditemukan oleh pamannya, Sigmund Freud untuk memanipulasi masyarakat dengan menggunakan alam bawah sadar. Ia berbagi pandangan Walter Lippmann tentang populasi umum dengan mempertimbangkan hal itu tidak rasional dan tunduk pada “naluri kawanan”. Menurutnya, massa perlu dimanipulasi oleh pemerintah tak terlihat untuk menjamin kelangsungan hidup demokrasi.
“Manipulasi sadar dan cerdas dari kebiasaan terorganisir dan pendapat massa merupakan elemen penting dalam masyarakat demokratis. Mereka yang memanipulasi mekanisme tak terlihat dari masyarakat merupakan pemerintah yang tak terlihat yang merupakan kekuatan yang berkuasa sebenarnya dari negara kita.
Kami diatur, pikiran kita dibentuk, selera kita terbentuk, ide-ide kita disarankan, terutama bila kita mendengar sesuatu yang belum pernah kita dengar. Ini adalah hasil logis dari cara di mana masyarakat demokratis kita diatur. Sejumlah besar manusia harus bekerja sama dengan cara ini jika mereka untuk hidup bersama sebagai masyarakat agar kemasyarakatan berfungsi secara lancar.
“Gubernur2 yg tidak terlihat”, dalam banyak kasus, tidak menyadari identitas sesama anggota mereka di dalam kabinet. ”
– Edward Bernays, Propaganda
Kampanye pemasaran Bernay berperan dalam mengubah fungsi masyarakat Amerika. Dia pada dasarnya menciptakan “konsumerisme” dengan menciptakan budaya dimana membeli untuk kesenangan daripada membeli untuk bertahan hidup. Untuk alasan ini, ia dimasukkan oleh Life Magazine pada Top 100 Amerikan yang paling berpengaruh pada abad ke-20.
Harold Lasswell
Harold Lasswell
Harold Lasswell
Pada 1939-1940, University of Chicago adalah tuan rumah dari serangkaian seminar rahasia dalam hal komunikasi. Seminar ini didanai oleh Yayasan Rockefeller dan melibatkan para peneliti paling menonjol di bidang komunikasi dan studi sosiologis. Salah satu sarjananya adalah Harold Lasswell, seorang ilmuwan politik terkemuka Amerika dan teori komunikasi, yang mengkhususkan diri dalam analisis propaganda. Ia juga berpendapat bahwa demokrasi, pemerintahan yang diperintah oleh rakyat, tidak bisa mempertahankan dirinya sendiri tanpa suatu elit khusus dan membentuk opini publik melalui propaganda.
Dalam bukunya Encyclopaedia of the Social Sciences, Lasswell menjelaskan bahwa ketika elit memiliki kekurangan dalam hal yg diperlukan untuk memaksa ketaatan dari masyarakat, manajer sosial harus menambahkan pembenaran konvensional “teknik kontrol baru, terutama melalui propaganda.”
Lasswell ekstensif mempelajari bidang analisis untuk memahami efektivitas dari berbagai jenis propaganda. Dalam esainya, Lasswell menjelaskan bahwa, dalam rangka memahami makna pesan (misalnya film, pidato, buku, dll), kita harus mempertimbangkan frekuensi dengan simbol-simbol tertentu yang muncul dalam pesan, arah di mana simbol mencoba membujuk pendapat penonton, dan intensitas dari simbol-simbol yang digunakan.
Lasswell terkenal untuk model analisis medianya berdasarkan:
Who (says) What (to) Whom (in) What Channel (with) What Effect
Dengan model ini, Lasswell menunjukkan bahwa untuk benar menganalisis produk media, kita harus melihat pada yang menghasilkan produk (orang-orang yang memerintahkan penciptaan), yang itu ditujukan (target audiens) dan apa yang efek yang diinginkan produk ini (untuk menginformasikan, untuk meyakinkan, untuk menjual, dll) pada penonton.
Menggunakan video Rihanna sebagai contoh, analisis akan menjadi sebagai berikut: WHO-Siapa yg membuat: Vivendi Universal; APA yg dibuat: artis pop Rihanna; KE SIAPA: konsumen antara usia 9 dan 25; Dengan MEDIA apa: musik video, dan APA EFEKNYA: Menjual image artis, lagu nya, gambar dan pesan dalam musiknya.
Analisis video dan film pada website ini menyadari pentingnya “siapa yang berada di belakang” pesan yang dikomunikasikan kepada publik. Istilah “Illuminati” sering digunakan untuk menggambarkan kelompok elit penguasa yang menguasai massa yang tidak sadar telah dikuasai secara diam-diam. Meskipun istilah ini cukup simbolis, tetapi menggambarkan kedekatan elit dengan masyarakat rahasia dan pengetahuan gaib. Namun, saya pribadi membenci dengan menggunakan “teori konspirasi” untuk menggambarkan apa yang terjadi di media massa. Jika semua fakta mengenai sifat elitis industri sudah tersedia untuk umum, bisakah masih dianggap sebagai “konspirasi teori”?
Dulu ada berbagai sudut pandang, ide dan pendapat dalam budaya populer. Konsolidasi perusahaan media, bagaimanapun, menghasilkan standarisasi industri budaya. Pernahkah kita bertanya-tanya mengapa semua musik baru-baru ini terdengar sama dan semua film baru-baru ini memiliki pesan yg tampak sama? Berikut ini adalah bagian dari jawabannya:
Kepemilikan Media
Kepemilikan Media
Kepemilikan Media
Seperti digambarkan dalam grafik di atas, jumlah perusahaan yang memiliki media di AS dari 50 perusahaan menjadi 5 perusahaan dalam waktu kurang dari 20 tahun. Berikut adalah perusahaan besar yang berkembang di seluruh dunia dan aset yang mereka miliki.
AOL Time Warner
AOL
“Sebuah daftar perusahaan yang dikontrol oleh AOL Time Warner membutuhkan 10 halaman yg berisi daftar 292 perusahaan yang terpisah dan anak perusahaannya. Dari jumlah tersebut, 22nya merupakan usaha patungan dengan perusahaan besar lainnya yang terlibat dalam berbagai keikutsertaan dalam operasi media. Para mitra ini terdiri 3Com, eBay, Hewlett-Packard, Citigroup, Ticketmaster, American Express, Homestore, Sony, Viva, Bertelsmann, Polygram, dan Amazon.com.Beberapa sifat lebih akrab sepenuhnya dimiliki oleh Time Warner termasuk Book-of-the-Month Club; Little, penerbit Brown; HBO, dengan tujuh saluran, CNN, tujuh saluran khusus dan bahasa asing, Road Runner, Warner Brothers Studios; Weight Watchers, Popular Science, dan lima puluh dua perusahaan rekaman yang berbeda “.
– Ben Bagdikan, The New Media Monopoly
AOL Time Warner memiliki:
* 64 majalah, termasuk Time, Life, People, MAD Majalah dan DC Comics
* Warner Bros, New Line dan Fine Line Fitur di bioskop
* Lebih dari 40 label musik, termasuk Warner Bros, Atlantik dan Elektra
* Banyak jaringan televisi seperti WB Networks, HBO, Cinemax, TNT, Cartoon Network dan CNN
* Madonna, Sean Paul, The White Stripes
VIACOM
VIACOM
Viacom memiliki:
* CBS, MTV, MTV2, UPN, VH1, Showtime, Nickelodeon, Comedy Central, TNN, CMT dan BET
* Paramount Pictures, film Nickelodeon, MTV Films
* Blockbuster Video
* 1800 layar di bioskop melalui Terkenal Pemain
Walt Disney
Walt Disney
“Hollywood merupakan jantung, dengan delapan studio produksi film dan distributor: Walt Disney Pictures, Touchstone Pictures, Miramax, Buena Vista Home Video, Buena Vista Home Entertainment, Buena Vista International, Hollywood Pictures, dan Caravan Pictures.
The Walt Disney Company mengontrol delapan penerbit buku dengan Walt Disney Company Book Publishing dan ABC Publishing Group; 17 majalah, ABC Television Network, dengan 10 stasiun yang dimiliki dan dioperasikan sendiri termasuk dalam lima pasar atas; 30 stasiun radio, termasuk semua pangsa pasar utama; 11 saluran kabel, termasuk Disney, ESPN (bersama-sama), A & E, dan History Channel; 13 saluran siaran internasional yang membentang dari Australia ke Brasil, 7 unit produksi dan olahraga di seluruh dunia; dan 17 situs internet, termasuk ABC group, ESPN.sportszone, NFL.com, NBAZ.com, dan NASCAR.com. Lima kelompok musik termasuk Buena Vista, Lyric Street, dan Disney Walt label, dan produksi teater yang tumbuh di film The Lion King, Beauty and the Beast, dan King David. ”
– Ibid
The Walt Disney Company memiliki:
* ABC, Disney Channel, ESPN, A & E, Sejarah Channel
* Walt Disney Pictures, Touchstone Pictures, Hollywood Pictures, Miramax Film Corp, Dimensi dan Buena Vista International
* Miley Cyrus / Hannah Montana, Selena Gomez, Jonas Brothers
Vivendi
Vivendi
Vivendi Universal memiliki:
* 27% dari penjualan musik AS dan label meliputi: Interscope, Geffen, A & M, Pulau, Def Jam, MCA, Mercury, dan Universal Motown
* Universal Studios, Studio Canal, Film Polygram, Canal +
* Banyak perusahaan internet dan ponsel
* Lady Gaga, The Black Eyed Peas, Lil Wayne, Rihanna, Mariah Carey, Jay-Z
Sony Corporation
Sony Corporation
Sony memiliki:
* Columbia Pictures, Screen Gems, Sony Pictures Classics
* 15% dari penjualan US Musik, label termasuk Columbia, Epic, Sony, Arista, Jive dan RCA Records
* Beyonce, Shakira, Michael Jackson, Alicia Keys, Christina Aguilera
Aktor dalam jumlah terbatas dalam industri komunikasi berarti sudut pandang yang terbatas dan ide2nya yg dijual ke masyarakat umum. Ini juga berarti pesan tunggal dapat dengan mudah memenuhi segala bentuk media untuk menghasilkan “persetujuan” dari masyarakat, semisal “ada senjata pemusnah massal di Irak” untuk “melegalkan” invasi ke Iraq.
Standardisasi Pemikiran Manusia
Standarisasi pemikiran manusia
Penggabungan perusahaan media dalam dekade terakhir menghasilkan oligarki kecil konglomerat media. Apa yang TV tunjukkan, kita ikuti, musik yang kita dengarkan, film-film kita melihat dan surat kabar yang kita baca, semuanya diproduksi oleh 5 perusahaan yang telah saya sebutkan. Pemilik dari konglomerat memiliki hubungan dekat dengan elit dunia dan, dalam banyak hal, mereka ADALAH the elite. Dengan memiliki semua outlet memungkinkan mereka untuk memiliki potensi dalam mencapai massa, konglomerat ini memiliki kekuatan untuk menciptakan di benak orang-orang, satu pandangan dunia kohesif, melahirkan sebuah “standardisasi pemikiran manusia”.
Bahkan gerakan atau gaya yang dianggap marjinal, pada kenyataannya, ekstensi dari pemikiran mainstream. media massa menghasilkan pemberontak mereka sendiri yang pasti melihat bagian tapi masih bagian dari pembentukan. Seniman, kreasi dan ide-ide yang tidak sesuai dengan cara berpikir arus utama yang tanpa ampun ditolak dan dilupakan oleh konglomerat, yang pada gilirannya membuat mereka hampir menghilang dari masyarakat itu sendiri. Namun, ide-ide yang dianggap valid dan diinginkan untuk diterima oleh masyarakat yang terampil dipasarkan ke massa dalam rangka untuk membuat mereka menjadi norma yang lebih jelas.
Pada tahun 1928, Edward Bernays sudah melihat potensi pergerakan besar dalam membakukan pemikiran massa:
“Film Amerika adalah pembawa propaganda pikiran bawah sadar terbesar di dunia saat ini. Ini adalah distributor besar bagi ide-ide dan pendapat. Gambar bergerak dapat standarisasi ide-ide dan kebiasaan suatu bangsa. Karena gambar yang dibuat untuk memenuhi permintaan pasar, mereka mencerminkan, menekankan dan bahkan membesar-besarkan kecenderungan populer yang luas, daripada merangsang ide-ide baru dan pendapat. Gambar gerak avails sendiri hanya ide dan fakta-fakta yang dalam mode. Sebagai surat kabar berusaha untuk menyiapkan berita, ia berusaha untuk menyiapkan hiburan. ”
– Edward Bernays, Propaganda
Fakta ini ditandai sebagai bahaya bagi kebebasan manusia di tahun 1930-an oleh para pemikir dari mazhab Frankfurt seperti Theodor Adorno dan Herbert Marcuse. Mereka mengidentifikasi tiga masalah utama dengan industri budaya. Industri ini dapat:
1. mengurangi manusia yang memiliki kemampuan emansipasi, yang mampu membuat keputusan yang rasional di tengah massa;
2. mengganti drive yang sah untuk otonomi dan kesadaran diri dengan kemalasan, mengharapkan rasa aman dengan mencocokkan diri dengan dunia luar dan kepasifan, dan
3. memvalidasi gagasan bahwa laki-laki benar-benar berusaha untuk melarikan diri dari dunia absurd dan kejam di mana mereka hidup dengan kehilangan dirinya dalam kepuasan kondisi hipnosis-diri.
Gagasan pelarian bahkan lebih relevan saat ini dengan munculnya video game online, film 3D dan bioskop rumah. Massa, terus mencari hiburan state-of-the-art, akan resor untuk produk dengan anggaran tinggi yang hanya dapat diproduksi oleh perusahaan-perusahaan media terbesar di dunia. Produk ini mengandung pesan hati-hati yg dapat dihitung dan simbol yang tidak lebih dan tidak kurang dari propaganda hiburan. Masyarakat telah dilatih untuk CINTA propaganda untuk sejauh hal itu membelanjakan uangnya dengan susah payah untuk terkena propaganda hiburan. Propaganda (digunakan dalam kedua arti politik, budaya dan komersial) tidak lagi bentuk komunikasi koersif atau otoritatif yang ditemukan di kediktatoran: ia telah menjadi sinonim hiburan dan kesenangan.
“Sehubungan dengan propaganda pendukung awal keaksaraan universal dan pers bebas yang dibayangkan hanya dua kemungkinan: propaganda mungkin benar, atau mungkin salah. Mereka tidak meramalkan apa sebenarnya yang terjadi, terutama di negara demokrasi barat yang kapitalis – pengembangan industri komunikasi massa yang luas, yang bersangkutan pada umumnya tidak dengan benar atau yang salah, tetapi dengan kenyataan, sama sekali tidak relevan . Singkatnya, mereka gagal untuk memperhitungkan selera rekening manusia hampir tak terbatas untuk selingan. ”
– Aldous Huxley, Kata Pengantar untuk A Dunia Baru Brave
Sepotong tunggal media sering tidak memiliki efek yang berlangsung pada jiwa manusia. Media massa, bagaimanapun, dengan sifat maha-nya, menciptakan lingkungan hidup tempat dimana kita berevolusi setiap hari. Hal ini mendefinisikan norma dan tidak termasuk yang tidak diinginkan. Dengan cara yang sama kereta kuda memakai penutup mata sehingga mereka hanya dapat melihat apa yang benar di depan mereka, massa hanya bisa melihat di mana mereka harus pergi.
“Ini dimungkinkan dengan munculnya media massa yang memungkinkan penggunaan teknik propaganda dalam skala sosial. Liputan pers, radio dan televisi untuk menciptakan lingkungan yang membuat propaganda ini bertahan secara terus menerus, abadi dan mempengaruhi secara total nyaris tak terlihat justru karena ia menciptakan lingkungan yang konstan. Media massa menyediakan hubungan penting antara individu dan tuntutan masyarakat teknologi. ”
– Jacques Ellul
Salah satu alasan media massa berhasil mempengaruhi masyarakat adalah karena jumlah ekstensif penelitian tentang ilmu kognitif dan sifat manusia yang telah diterapkan untuk itu.
Teknik-teknik Manipulasi
“Publisitas adalah upaya sengaja untuk mengelola persepsi publik tentang subjek. Subyek publisitas termasuk orang (misalnya, politisi dan seniman), barang dan jasa, organisasi dari semua jenis, dan karya seni atau hiburan. ”
Dorongan untuk menjual produk dan ide-ide kepada massa telah menyebabkan sejumlah penelitian yang belum pernah terjadi sebelumnya, penelitian tentang perilaku manusia dan jiwa manusia. Ilmu kognitif, psikologi, sosiologi, semiotika, linguistik dan bidang terkait lainnya dan masih secara ekstensif diteliti melalui studi yang didanai dengan baik.
“Tidak ada kelompok sosiolog dapat mendekati tim iklan dalam pengumpulan dan pengolahan data sosial yang dieksploitasi. Tim iklan telah menghabiskan miliaran setiap tahun pada penelitian dan pengujian reaksi, dan produk mereka dan mengakumulasi materi tentang berbagi pengalaman dan perasaan dari seluruh masyarakat. ”
– Marshal McLuhan, The Extensions of Man
Hasil studi tersebut diterapkan untuk iklan, film, video musik dan media lainnya untuk membuat mereka sebagai berpengaruh mungkin. Seni pemasaran sangat dihitung dan ilmiah karena harus mencapai baik individu dan kesadaran kolektif. Pada produk-produk budaya tinggi anggaran, video tidak pernah “hanya video”, Gambar, simbol dan makna secara strategis ditempatkan dalam rangka untuk menghasilkan efek yang diinginkan.
“Hal ini dengan pengetahuan tentang manusia, kecenderungan nya, keinginannya, kebutuhannya, mekanisme psikis, Otomatisasi nya serta pengetahuan psikologi sosial dan psikologi analitis yang mengolah teknik-teknik propaganda.”
– Propagandes, Jacques Ellul (terjemahan bebas)
Propaganda hari ini hampir tidak pernah menggunakan argumen rasional atau logis. Langsung menyentuh kebutuhan manusia yang paling mendasar dan naluri untuk menghasilkan respons emosional dan tidak rasional. Jika kita selalu berpikir rasional, kami mungkin tidak akan membeli 50% dari apa yang kita miliki. Bayi dan anak-anak selalu ditemukan dalam iklan yang ditujukan pada perempuan untuk alasan tertentu: studi menunjukkan bahwa gambar anak-anak memicu para wanita untuk insting memelihara, untuk peduli dan untuk melindungi, pada akhirnya menyebabkan simpatik yang bias terhadap iklan.
Iklan 7up yg aneh dengan menggunakan keimutan dari bayi
Iklan 7up yg aneh dengan menggunakan keimutan dari bayi
Seks ada dimana-mana di media massa, karena menarik dan menjaga perhatian pemirsa. Langsung menghubungkan kebutuhan hewan kita untuk berkembang biak dan untuk mereproduksi, dan, bila dipicu, naluri ini dapat langsung dilatar pikiran-pikiran rasional lain dalam otak kita.
Subliminal Perception
Bagaimana jika pesan yang dijelaskan di atas mampu mencapai langsung pikiran bawah sadar pemirsa, tanpa pemirsa menyadari apa yang terjadi? Itulah tujuan persepsi subliminal. Iklan frase subliminal diciptakan pada tahun 1957 oleh peneliti pasar AS James Vicary, yang mengatakan ia bisa penonton bioskop untuk “minum Coca-Cola” dan “makan popcorn” dengan pesan-pesan berkedip pada layar untuk waktu yang singkat dan pemirsa tidak sadari.
“Persepsi bawah sadar adalah suatu proses yang disengaja yang dibuat oleh teknisi komunikasi, di mana Anda menerima dan merespon informasi dan instruksi tanpa sadar memberikan petunjuk”
– Steve Jacobson, Mind Control di Amerika Serikat
Teknik ini sering digunakan dalam pemasaran dan kita semua tahu
SEKS telah dijual.
Iklan Skittles
Perhatikan tulisan Berry EXplosion dengan huruf S di depan dan huruf EX menggunakan huruf besar
Coca Cola Subliminal Message
Iklan Axe
Meskipun beberapa sumber mengklaim bahwa iklan subliminal tidak efektif, dokumentasi penggunaan teknik ini di media massa membuktikan bahwa penciptanya percaya pada kekuatan subliminal message ini. Studi terbaru juga terbukti efektif, terutama ketika pesan negatif.
“Sebuah tim dari University College London, yang didanai oleh Wellcome Trust, menemukan bahwa [persepsi subliminal] sangat bagus untuk menanamkan pikiran negatif. Ada banyak spekulasi tentang apakah orang dapat memproses informasi emosional tidak sadar, untuk gambar misalnya, wajah dan kata-kata, “kata Profesor Nilli Lavie, yang memimpin penelitian. Kami telah menunjukkan bahwa orang dapat merasakan nilai emosional pesan subliminal dan telah ditunjukkan secara meyakinkan bahwa orang jauh lebih selaras dengan kata-kata negatif. ”
– Sumber
Tepat setelah nama Gore disebutkan, akhir dari “birokrat” kata – “tikus” – berkedip pada layar untuk sepersekian detik.
Rats on television
Seperti yang terlihat di banyak artikel di mureo, pesan subliminal dan semi-subliminal yang sering digunakan dalam film dan video musik untuk mengkomunikasikan pesan dan ide-ide kepada pemirsa.
Sebagai penutup
Artikel ini menguji para pemikir utama di bidang media massa, struktur kekuasaan media dan teknik yang digunakan untuk memanipulasi massa. Saya yakin informasi ini sangat penting untuk pemahaman dari “mengapa” dalam topik yang dibahas di mureo. “Populasi massal” versus “kelas penguasa” dikotomi dijelaskan dalam banyak artikel bukan “teori konspirasi” (sekali lagi, aku benci istilah ini), tetapi kenyataan telah jelas diperlihatkan dalam industri dalam beberapa abad ini.
Lippmann, Bernays dan Lasswell menyatakan bahwa masyarakat tidak cocok untuk menentukan nasib mereka sendiri, yang merupakan tujuan yang melekat pada demokrasi. Sebaliknya, mereka menyerukan cryptocracy, sebuah pemerintah tersembunyi, sebuah kelas penguasa yang bertanggung jawab atas “kelompok bingung.” Sebagai ide-ide mereka terus diterapkan kepada masyarakat, maka semakin jelas bahwa populasi yang bodoh tidak menjadi kendala bahwa penguasa harus berurusan dengan: Ini adalah sesuatu yang diinginkan dan, memang perlu, untuk memastikan kepemimpinan total. Populasi yang bodoh tidak tahu hak, tidak mencari pemahaman yang lebih besar dari masalah dan tidak berwenang bertanya. Ini hanya mengikuti tren. Budaya populer melayani dan memelihara kebodohan dengan terus melayani sampai hiburan otak-hal rumit dan menyoroti merosotnya mereka sehingga mengidolakan selebriti. Banyak orang bertanya kepada saya: “Apakah ada cara untuk menghentikan ini?” Ya, ada. HENTIKAN MENDENGARKAN OMONG KOSONG MEREKA DAN BACA BUKU.
“Jika negara berharap untuk menjadi bodoh dan bebas, mereka mengharapkan apa yang tidak pernah dan tidak akan pernah.”
- Thomas Jefferson

0 komentar:

Poskan Komentar

Gunakan kata-kata yg sopan dan santun .

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites